Film Dokumenter Anne Frank Masih Menjadi Salah Satu Terbaik

Film Dokumenter Anne Frank Masih Menjadi Salah Satu Terbaik

Folman menciptakan kembali kisah Anne dalam kilas balik yang indah dan ceria untuk membedakan warna abu-abu monoton dari Amsterdam modern, tidak hanya menumbangkan kiasan film sejarah tetapi juga membawa pulang poin bahwa kita masih hidup dalam akibat gelap dari kekejaman masa lalu. Animasinya indah, dengan kamera mendistorsi perspektif untuk menempatkan kita pada sudut pandang protagonis muda kita. Meskipun Nazi hadir, mereka muncul sebagai makhluk jahat tak bersuara, berjubah dengan topeng putih pucat, selalu berdiri di barisan, siap menyerang.

Kisah Anne Frank Masih Menjadi Salah Satu Yang Terlaris

Pertama kali digagas oleh Anne Frank Foundation untuk mengatasi peningkatan penyangkalan Holocaust dan antisemitisme, Di mana Anne Frank melakukan pekerjaan yang sangat menyentuh dalam memperbarui kisah Frank ke zaman modern. Folman menarik paralel langsung dalam penganiayaan terhadap orang-orang Yahudi dan krisis pengungsi hari ini di Eropa. Apa yang kurang dalam kehalusan film ini dikompensasikan dengan mengemas kembali cerita dan kenangan Anne menjadi pelajaran bagi remaja masa kini, yang seharusnya tidak hanya mengetahui cerita Anne, tetapi juga bagaimana kaitannya dengan keyakinan Otto Frank akan pentingnya menyelamatkan nyawa satu orang pun. anak.

Kisah Membuktikan George Mallory Berhasil Mencapai Puncak Gunung Everest

Patrick Imbert mengadaptasi manga Jiro Taniguchi The Summit of the Gods menjadi drama thriller animasi yang mengasyikkan tentang pendakian gunung, obsesi, dan pemandangan indah yang polos. Film ini mengikuti seorang fotografer Jepang yang menjadi terobsesi dengan pencarian seorang pendaki gunung Jepang yang telah lama hilang yang mungkin telah menemukan kamera yang dapat membuktikan apakah pendaki gunung Inggris George Mallory mencapai puncak Gunung Everest tiga dekade sebelum ekspedisi resmi pertama ke mencapai puncak.

The Summit Of The Gods Menjadi Salah Satu Film Mendaki Gunung Terbaik

Imbert menangkap obsesi dan gairah yang mendorong pria dan wanita ini untuk memulai perjalanan yang sangat berbahaya untuk menjadi yang pertama dalam sesuatu. Meskipun bukan film dokumenter, The Summit of the Gods mengambil pendekatan yang cermat terhadap akurasi teknis dalam penggambarannya tentang pendakian gunung, menunjukkan kepada Anda setiap instrumen yang digunakan, mendekati setiap langkah, setiap kapak es, setiap momen perencanaan dalam detail yang menyiksa namun menarik. Film ini juga menggunakan keheningan dan ruang seperti yang dilakukan beberapa film Barat, menggunakan konsep Jepang tentang ruang negatif untuk menonjolkan perasaan menyendiri di alam. Ada bentangan panjang di mana kita tidak mendengar apa-apa selain angin dingin dan napas panjang yang sulit dari para pendaki sementara pemandangan megah diciptakan kembali dengan indah dengan warna-warna ekspresionis. Mempekerjakan campuran animasi D dan D yang dibuat dengan sangat baik, dan dibantu oleh skrip pedih yang tidak menghindar dari bahaya dari apa yang digambarkannya, The Summit of the Gods menyaingi aksi langsung apa pun untuk menghadirkan salah satu film terbaik tentang mendaki gunung yang pernah ada.

You may also like