Hasil Statistik Dari Para Pengacara Di AS Lebih Cenderung Berkepribadian Introvert

Hasil Statistik Dari Para Pengacara Di AS Lebih Cenderung Berkepribadian Introvert

Antara lain, menyimpulkan bahwa sebagian besar dari kita pengacara “berlari terluka, berarti bekerja, bekerja, dan mewakili konsumen sementara itu merugikan cukup mengganggu tindakan itu. dikagumi tetapi dia juga memperhatikan pengacara dan karakter tipe MBTI®. menyimpulkan bahwa memang ada karakter profesional hukum dan karakter ini menjelaskan sebagian keberhasilan pengacara dalam pekerjaan dan keluhan tentang profesional hukum. Dia tidak bermaksud MBTI® mengetik abstraknya berada di luar lingkup artikel ini antara lain, sebagian besar dari kita pengacara “berlari, berarti bekerja, beraktivitas, dan mewakili konsumen sementara secara psikologis cukup mengganggu tindakan itu. dikagumi tetapi dia juga memperhatikan pengacara dan karakter tipe MBTI®.

Hasil Statistik Dari Para Pengacara Di AS Lebih Cenderung Berkepribadian Introvert

Secara statistik, tipe pengacara sangat berbeda dari orang dewasa terbaik di AS. pengacara lebih cenderung cenderung introvert daripada ekstrovert. pengacara biasanya intuitif lima puluh tujuh persen sementara tujuh puluh tujuh puluh lima persen dari penduduk AS yang dilahirkan dengan pilihan penginderaan. pengacara sangat suka mempertimbangkan untuk bekerja lagi, karena istilah tersebut digunakan dalam teori tipe. di sini penting untuk memperhatikan perubahan antara “aktivitas” dan “perasaan” ala dan temuan ilmu saraf – setiap orang dewasa memiliki “perasaan”, dan jenis “aktivitas” mengacu pada preferensi dalam menangani pengaruh gerakan individu, dan untuk muncul di statistik laki-laki .

Lima puluh enam persen pria AS memiliki pilihan yang dipertimbangkan, dibandingkan dengan delapan puluh satu persen delapan puluh satu persen pengacara pria AS. Perubahannya jauh lebih mengesankan bagi wanita: dua puluh persen wanita dewasa AS menerima pilihan berpikir, dibandingkan dengan enam puluh enam persen pengacara wanita AS. Akhirnya, profesional hukum lebih memilih memilih daripada memahami, sekali lagi karena istilah-istilah yang digunakan dalam teori klasifikasi psikologis.

Perbedaan-perbedaan ini dari populasi yang waktu juga dapat dengan cepat membantu pengacara pekerjaan sehari-hari undang-undang, tetapi variasi juga dapat mengaktualisasikan ceruk dalam mencari tahu antara pengacara dan non-pengacara, baik itu pelanggan, staf atau pasangan.

You may also like